Profil

Nama.: Imam Santoso, S.Pd.i

TTL.: Gunungkidul 27-05-1991

Alamat.: Kluwih 019/005 Kalitekuk Semin GK

Biografi singkat

Lahir di Gunungkidul 28 tahun yang lalu. Menempuh pendidikan dasar di SDN Watusigar 1 (2003), Sekolah menengah di SMP N 1 Ngawen (2006) , dan jenjang menengah atas di SMA Muhammadiyah Ngawen (2009). Kemudian melanjutkan ke perguruan tinggi di STAIYO Wonosari (2013) dengan prodi S1 Pendidikan Agama Islam.

Saat ini bekerja di lembaga keuangan syariah BMT NURRAHMAH SEJAHTERA SEMIN dari tahun 2014 sampai sekarang…

Iklan

6 Wasiat Imam Al Ghazali

Suatu hari, Imam Al Ghazali berkumpul dengan murid-muridnya. Lalu sang Imam bertanya:
1. “Apa yang PALING DEKAT dengan diri kita di dunia ini ?”.
Murid-muridnya menjawab: “Orang tua, guru, kawan dan sahabatnya”.
Imam Ghazali menjelaskan, “Semua jawaban itu benar. Tapi yang paling dekat dengan kita adalah “MATI”.
Sebab itu memang janji Allah SWT bahwa dalam Surah Ali ‘Imran ayat 185
“Tiap-tiap yang berjiwa akan merasakan mati. Dan sesungguhnya pada hari kiamat sajalah disempurnakan pahalamu. Barangsiapa dijauhkan dari neraka dan dimasukkan ke dalam syurga, maka sungguh ia telah beruntung. Kehidupan dunia itu tidak lain hanyalah kesenangan yang memperdayakan”.
Maut bisa datang menjemputmu sewaktu-waktu tanpa kita tahu, dimanapun kamu bersembunyi, maut tetap akan datang menghampirimu tanpa kamu tahu kapan itu terjadi. Tapi ingat pula sabda Rasululloh saw :“Janganlah kamu takut mati karena pasti terjadi, janganlah kamu minta mati datang kepadamu dan janganlah kamu berbuat yang mendekatkan dirimu dengan mati”.
Lalu Imam Ghazali meneruskan dengan pertanyaan yang kedua
2. “Apa yang PALING JAUH dari diri kita di dunia ini ?”.
Murid-muridnya menjawab: “Negeri Cina, bulan, matahari dan bintang-gemintang”.
Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahwa semua jawaban itu benar. Tapi yang paling benar adalah “MASA LALU”.
Walau dengan cara apapun kita tidak pernah akan dapat kembali ke masa lalu. Oleh sebab itu kamu harus menjaga hari ini dan hari-hari yang akan datang menjadi lebih baik dari hari sebelumnya dan isi dengan beribadah kepada Allah SWT dan berbuatlah baik kepada sesama manusia agar kamu selamat.
3. “Apa yang PALING BESAR di dunia ini ?”.
Murid-muridnya menjawab: “Gunung, bumi, matahari”.
Lalu Imam Ghazali menjelaskan bahwa semua jawaban itu benar. Tapi yang paling benar adalah “NAFSU”
Firman Allah SWT dalam Surah Al A’raf ayat 179,
“Dan sesungguhnya Kami jadikan untuk (isi neraka Jahannam) kebanyakan dari jin dan manusia, mereka mempunyai hati, tetapi tidak dipergunakannya untuk memahami (ayat-ayat Allah) dan mereka mempunyai mata (tetapi) tidak dipergunakannya untuk melihat (tanda-tanda kekuasaan Allah), dan mereka mempunyai telinga (tetapi) tidak dipergunakannya untuk mendengar (ayat-ayat Allah). Mereka itu sebagai binatang ternak, bahkan mereka lebih sesat lagi”.
Kemarahan, perzinahan, pencurian, perkelahian, peperangan dan pembunuhan, semua dimulai dari “nafsu” yang tidak terkendali. Oleh karena itu berhat-hatilah dengan nafsu-mu, jangan sampai nafsu membawa kamu ke neraka.
4. “Apa yang PALING BERAT di dunia ini ?”
Murid-muridnya menjawab: “Besi, gajah”.
Semua jawaban itu benar. Tapi yang paling berat adalah “MEMEGANG AMANAH”
Firman Alloh SWT dalam surah Al Ahzab:72.
”Tumbuh-tumbuhan, binatang, gunung dan malaikat semua tidak mampu ketika Allah SWT meminta mereka untuk menjadi khalifah (pemimpin) di dunia ini. Tetapi manusia dengan sombongnya menyanggupi permintaan Allah tsb, sehingga banyak dari manusia masuk ke neraka karena tidak dapat memegang amanahnya.”
Memegang amanah itu berat, dan siapa yang berkhianat dan tidak memegang amanah, ialah orang munafik.
5. “Apa yang PALING RINGAN di dunia ?”
Ada yang menjawab: “Kapas, angin, debu dan dedaunan”.
Semua itu benar, kata Imam Ghazali, tapi yang paling ringan di dunia ini adalah “MENINGGALKAN SHALAT”.
Gara-gara cinta kepada lawan jenis, cinta kepada dunia (kekayaan), keluarga, pekerjaan kamu dengan ringan meninggalkan sholat, gara-gara bermusyawarah kamu dengan ringan meninggalkan shalat.
6. “Apakah yang PALING TAJAM di dunia ?”.
Murid-muridnya menjawab serentak: “Pedang !”.
Imam Ghazali membenarkan, tapi yang paling tajam adalah “LIDAH MANUSIA”.
Karena melalui lidahnya, manusia bisa melukai dan menyakiti hati saudara dan tetangganya sendiri. Luka akibat pedang masih bisa diobati, tapi luka kerena lidah kemana obat akan dicari.

Nasihat Umar

Ketika Umar ibnul Khaththab radhiyallahu ‘anhu bertanya kepada Rasulullah Shalallahu’alaihi wa sallam : “Wahai Rasulullah, harta apakah yang sebaiknya kita miliki ?”
Beliau Shalallahu ‘alaihi wa sallam menjawab : “Hendaklah salah seorang dari kalian memiliki hati yang bersyukur, lisan yang senantiasa berdzikir dan istri mukminah yang akan menolongmu dalam perkara akhirat.” (HR. Ibnu Majah no. 1856, dishahihkan Asy-Syaikh Al Albani rahimahullah dalam Shahih Ibnu Majah no. 1505)

Kata Al-Quran tentang Usia

*APA KATA AL-QUR’AN TENTANG USIA ?*
1. Semakin bertambah usia semakin lemah tangan menggenggam..krn Allah sdg mendidik kita agar melepaskan cinta dunia.
*(Qs.Hud : 15-16)*
2. Semakin bertambah usia semakin kabur mata kita… Krn Allah sdg menCerahkan mata hati untuk melihat Akhirat.
*(Qs.Al Isra:72)*
3. Semakin bertambah usia semakin sensitif perasaan kita…. krn Allah sdg mengajarkan bahwa pautan hati dgn makhluk senantiasa menghampakan.. namun hati yg berpaut kpd Allah, tiada pernah meNgecewakan *(Qs.Al Lukman:22)*
4. Semakin bertambah usia semakin gugur gigi2 kita….krn Allah sdg mengingatkan bahwa suatu hari kita akan gugur kedlm Tanah selamanya.
*(Qs.Ali Imran145)*
5. Semakin bertambah usia semakin ditarik Nikmat kekuatan Tulang & Sendi kita….krn Allah sdg mengingatkan bahwa tak lama lagi Nyawanya akan di ambil…
*(Qs.An Nisa : 78)*
6. Semakin bertambah usia semakin putih rambut kita.krn Allah sdg ingatkan kain kafan yg putih.
*(Qs.Ali Imran :185)*
7. Begitu jg Hati kita. semakin bertambah usia semakin sepi dan ingin bersendirian.krn Allah sdg mendidik kita untuk melepaskan cinta manusia dan dunia…
*(Qs.Al-An’am :32)*
semoga menjadi renungan kita semua ..